Gimana klo kamu mimpi buruk?

Mimpi.. apa sich mimpi? Orang banyak mengistilahkan mimpi hanyalah bunga tidur. Tapi ada juga yang meyakini mimpi adalah sebuah firasat. Contohnya, kalau mimpi ngelahirin… itu tandanya dapet rezeki. Tapi ini bahaya ya.. kaum adam kan gak ngelahirin? Gak dapet rezeki donk? he2 gak tau lah :D.

Kalo kita perhatiin, mimpi tuh ada yang bikin kita bahagia. Contohnya makan daging ayam, makan daging tempe, makan lontong, makan cendol, makan makanan. Pokoknya yang berbau dapur laah hh2.

Ah ngapain pula eMDi ato Kentucki, sama aja tuch ma ayam goreng di pinggir jalan. Wuich, ngapain juga maen tengsin sgala, gak zaman bro!. Kok ngebahas makanan ya? Soalnya ane ngerti, kalo yang dibahas soal perut, kamu bakal prhatian dech. kk kk..

Mimpi juga ada yang bikin kamu sedih, takut, bimbang de en esbe. Contohnya, kamu mimpi dikejar anjing, lari sekenceng apapun, si anjing terus ngekor di belakang kamu. Sampe akhirnya kamu keperosok ke jurang, kontan berteriak. “Waaaaaaaaau.!!” Eh, kamu bangun kepala kejedot. Kenapa? rupanya pas kamu tidur, kamu jatoh dari ranjang, terus ngesot ke kolongnya. Ya iyyalah, pas bangun kejedot. Nasiiib nasib. Berabe mang ya, orang suka ngigau kayak kamu tuch. Hie2

Sori sori, jangan marah ya. Itu namanya perhatian. Kalo perhatian namanya sayang. Kalo sayang namanya?… Ih kamu kok penasaran gitcu cii…

Sahabat, dalam Islam mimpi memiliki dua istilah. Ada yang disebut “Ru’ya” dan ada yang disebut “Hulm”.

Ru’ya adalah mimpi yang dialami oleh seseorang yang menggambarkan kebaikan.

Sedang hulm adalah mimpi kejelekan yang menimbulkan, keraguan atau kesedihan.

Bagaimana cara menyikapinya?

1. Jika melihat yang kita senangi, ucap ‘alhamdulillah’, boleh di kabarkan ke orang lain yang menyukainya.
2. Jika melihat kejelakan dalam mimpi:
– Bangun, kemudian tiup tiga kali ke arah kiri.
– Bertaawudz, dengan mengucap “a’udzubillahi minasyaithanirrajiim”.
– Jangan kabarkan ke orang lain.
– Ganti posisi tidur/bergeser dari tempat tidur semula ke sisi lain. Atau shalat dua rakaat.

Dari Abi Said Al-Khudry radiallahu ‘anhu, bahwa ia mendengar Nabi salallahu ‘alaihi wasalam bersabda: “Jika seseorang melihat dalam mimpinya sesuatu yang ia senangi maka itu dari Allah, maka ucapkanlah alhamdulillah atasnya, dan boleh menceritakannya. Dan jika bermimpi sesuatu kejelekan, itu datang dari syaithan, maka bertaawudzlah (meminta perlindungan kepada Allah) dari kejahatannya dan jangan menceritakan kepada siapapun, karena sesungguhnya ia tidak akan membawa madharat (bahaya). (Bukhari. Muslim dan Ibn Majah).

Gitcu ja ngantuukk.

Allahu a’lam

Sorry, Izin dulu..!

“Tok.. tok.. tok!” Ketukan pintu terdengar dari luar.
“Ya, siapaaa?” Jawaban dari empu rumah.
“Saya”
“Siapaaaa!” Agak kesel.
“Sayaa” Kalem….
“Babeh loe, katrok amat sih, masa ngasi loe nama “saya”, dah loe pergi!” Tuan rumah meradang.
“$@#€%£?” Hick.. hick…

*********

Wah, wah. Jadi repot deh urusannya. Cuman gara-gara hal sepele jadi peristiwa pengusiran. Siapa yang salah?

Ini persis seperti dalam hadits yang diriwayatin oleh Jabir radiallahu ‘anhu. Beliau cerita gini:
“Suatu hari aku menemui Rosul saallahu ‘alaihi wasalam. Sesampainya didepan rumah, aku mengetuk pintu. (tok.. tok.. tok..).
Rasul berkata: “Siapa?”
“Saya” Jabir menjawab.
“Saya, saya (siapa)?” seperti gak seneng. (Bukhari Muslim).

Kita sadar gak sadar pernah ngelakuin hal ini. Entah, teman kita yang ngelakuin itu ke kita. Ato kita yang ngelakuin ke temen kita. Bentuknya mungkin bukan ngetok pintu. Bisa aja kita di telpon ato waktu ngirim SMS:
“Hei bro.. novel KCB yang loe pinjemin ke si Adit, gue pinjem ya!”. Sender Anonim/gak ada di HP….
“Loe siapa cii..?!”
“Gue temen loe” Tanpa dosa…

Sebel gak sich ko loe dimaenin kayak gitu? Hi2.
Islam memang hebat sampe urusan kayak gini. Ada aturannya. Coba kamu cari aturan kayak gini di agama laen..

Setiap kita, so pasti punya urusan yang gak mau dicampurin ma orang laen, istilah kerennya privasi (tul gak?). Mangkanya jangan ampe punya julukan “Slonong Boy” masuk kamar orang laen gak ngetuk pintu, apalagi salam. Gak punya sabun cuci serobot punya orang laen, gak punya odol, maen colek seenak udel (kamu gak tau apa udel? perut bro..!). Orang seperti ini nganggep semuanya seperti harta kekuasaan nenek moyang die. (yang nulis sembarangan amat ya?). Hi2. Sori pren.. ampun dech.

Emang ada aturan seperti ini dalam Islam?
Teentu dunk, banyaaak. Yo kita liat yang ini:

Abi musa al-Asyary radiallahu ‘anhu berkata, bahwa rasulullullah salallahu ‘alaihi wasalam bersabda:
“Minta izin itu (cukup) tiga kali, jika diizinkan (silahkan masuk), tapi jika tidak, pulanglah” (Bukhari Muslim).

Gimana?..
Jadi kalo kamu minta izin masuk rumah jangan “nyosor” gitcu donk. Gak boleh ada “unsur pemaksaan”. Gak baik juga buat kelangsungan hidup. Malu maluin “nenek moyang” aja loe. h2.

Satu hadits lagi. Rugi loe gak baca yang ini. Sueer bo!.

Dari Kaldah ibnu Hanbal radialahu ‘anhu:
“Aku mendatangi Nabi salalahu ‘alaihi wasalam, kemudian aku memasuki (rumahnya) tanpa mengucap salam. Nabi berkata:
“Kembalilah, ucapkan salam, (terus tanya): “bolehkah saya masuk?”
(Abu Dawud dan Tirmidzi)

Jadi memang jelas, perilaku “slonong boy” tuch, gak aada sama sekali aturannya dalam islam. Kalo kamu masuk rumah, kamar ato ruang pribadi laen. Kamu mesti ucap salam, terus tanya:
“Gue loe izinin gak masuk sini?”
Khan damai tuh. Gak bakalan dech ada pertum pahan darah. kk kk kk.

Segitu dulu, Ane tau mata kamu dah gak tahan lagi, kalo tulisan ini ane terusin.
Ane kan perhatian banget ma kamu (ceileee.. kwk kwk). Doain yang nulis, cepet sehat. Lagi flu nich.. hufff. Khan, doa sodara buat sodaranya kata rosul bakal dikabulin. Hayo.. dah baca artikel sblumnya gak?

Allahu ‘alam…